Friday, March 23, 2012

Malang

Sudah 2 hari aku bersama 2 rakan sepejabat melakukan proses tapisan, segala fail dan kertas-kertas yang bersusun di atas dan dalam meja sebelum dibawa ke stor. Bilik Mr.Vijay memang terkenal dengan pusaka kertas yang disimpan sejak beliau muda belia lagi. Sebagai hari terakhir sebelum Vinod pula masuk ke bilik itu, sudah pasti rumit bagi kami untuk mengenal pasti dokumen yang dikhuatiri perlu di bawa turun, mungkin berguna untuk final claim mahupun kes-kes legal. Malangnya nasib.


Tepat jam 1.05 tengah hari, urusan kami siap. Menjinjing timbunan fail untuk dibawa turun, namun berbual sebentar dengan Kak Zunara, Au Siew Jin dan Teng Teng. Sedar tak sedar, kami melepasi masa berharga, oleh itu semua segera bersiap untuk makan tengah hari. Di dalam lif aku terbayangkan nasib diri yang entah tidak tahu mana penghujungnya. Ke mana saja aku pergi sama sahaja nasibnya.


Kalau di kolej dahulu aku mempunyai ramai kawan-kawan namun hanya bertahan setahun sahaja, selebihnya banyak dihabiskan bersendirian. Mungkin tragedi kecurian itu memberikan impak yang besar. Aku tak slahkan mereka, tentu mereka yang kehilangan computer itu berasa amat sedih dan hati sudah pasti menginginkannya semula. Namun, apabila salah seorang menyatakan dia nampak aku yang datang pada suatu hari dengan sebuah kereta mengambil barang-barang tersebut, seluruh kepercayaan tinggal kosong. Kisah sudah lama berlalu usah dikenang lagi. Malangnya nasib.


Tapi mengapa apabila rumah aku dipecah masuk, kenapa hanya barang-barang aku yang dicuri? Kenapalah hanya terjadi pada aku? ikutkan hati sedih juga apabila kawan membuat jenaka untuk pergi mandi bunga di bawah jambatan. Sudahlah barang yang lepas usah dikenang. Tapi kenapa pula dalam banyak-banyak kereta yang parkir tersusun itu, kereta aku juga yang diumpilnya? Apa selama ini aku mempunyai musuh di tempat yang aku sendiri orang yang asing. Sudahlah dulu kereta itu juga yang kau pecahkan selepas ini apa lagi muslihatnya? Mungkin dilakukan oleh orang yang berbeza. Entahlah, semuanya tak kena, nak lepak lama-lama dengan Ai dan Hazama di MacDonalds pun tiba-tiba ada orang bergaduh sampai baling kerusi. Malangnya nasib.


Tiba sahaja di tingkat 4, lamunan aku terhenti apabila pintu lif terbuka. Daripada terbazir masa rehatku, baik aku segera melangkah pantas kerana aku mahu ke farmasi. Sudah banyak hari aku sakit belakang, tegang-tegang urat. Sebelum keluar, aku hanya sempat mencapai kelengkapan wajib, dan terus beredar.


Setibanya kembali di pejabat, aku leka namun pada sebelah petangnya aku terdengar orang bercerita katanya pejabat dimasuki pencuri. Sebuah telefon pintar hilang, termasuk juga computer riba Dato Mat Dom. Aku bertanya, siapa pencuri itu? Katanya orang luar, lelaki muda memakai baju merah jambu dan rupanya tak ubah seperti Nahar. Aku terkedu, melalui CCTV lelaki muda itu menaiki tangga untuk menuju ke setiap lantai pejabat. Maksudnya lelaki itu seperti nahar kerana masih muda. Lelaki itu berkulit gelap dan umur lingkungan 20an, datang dengan memakai beg galas belakang, sama seperti beg Nahar.


Tiba-tiba Kak Rohaila berkata, menurut pihak security, lelaki itu turut masuk ke tingkat 4 dan beberapa saksi menyatakan berselisih dengan lelaki itu. Menurut Kak Rohaila di kaca CCTV memperlihatkan selepas dia keluar, kemudian muncul Roslaini dan Nahar pula keluar melalui pintu dan di masa itulah lelaki pencuri itu menyelinap masuk. Lebih mengejutkan bahawa aku langsung tidak mempunyai memori itu, aku langsung tidak mempedulikan keadaan. Nampaknya aku hanya jalan menunduk ke bawah dengan laju menuju ke lif. Kemudian masing-masing diarahkan untuk memeriksa barang kepunyaan, terutamanya yang bernilai tinggi. Aku terkedu lagi. Apakah nasib malangku berterusan?


Apapun, hati aku berdebar-debar lantas perlahan-lahan aku berjalan menuju ke meja. Aku membayang computer riba yang ku bawa setiap hati, sentiasa kupasangkan di atas meja. Setiap hari juga aku membawa Galaxy Tab, itulah harta akhirku. Apakah Nasib aku kali ini? Kini makin laju aku berjalan kerana perasaan aku bercampur baur.

Malangnya pencuri terlalu pantas dan mungkin kerana kepantasannya itu juga dia terlepas pandang meja aku yang terlalu semak dan berterabur. Mujur nasib aku kali ini berbeza. Semuanya selamat.


(aku baru turun dari tingkat 5 untuk buat pengecaman, menurut pihak admin & security, dalam CCTV akulah yang paling obvious berselisih dengan suspect pada jam 1.05pm. Mungkinkah aku bersepakat melakukan jenayah terancang?)

6 comments:

Anonymous said...

aku tergelak baca ni...hg jgn marah plak...tapi kdg2 apa yg hg pikir tu sama ngn aku...dan apa yg berlaku jugak sama..mksud aku bukan kejadian curi...tapi berada ditempat yg salah pada waktu yang salah...itu adalah faktor utama nasib malang yg menimpa...especially kat tempat keja....


sir

Anonymous said...

sabar ajelah nahar tapi statement (mungkinkah aku bersepakat melakukan jenayah terancang?) tak boleh nak tahan ketawa.. tetap nama mu teratas gak nahar..

MiSsOnE HaZeL said...

hehe..kali ni ang tak bernasib malang.tahniah!

Anonymous said...

hahaha...nahar..aku pun tergelak baca statement terakhir...yg atas2 tu bt aku berdebar aje...

lots of luv,
Mek

SYED NAHAR said...

sir: hahaha.. aku pun kadang2 rimas tapi aku rasa aku cool je hehehe.. saje je ezajerit dalam penulisan. tapi kisah ni bukan kelentong la.. btol punya..

kak ina: hahaha.. ni mesti kak ina ni! hehehe.. tapi kadang2 saya ni fikir benda sampai over jadi hahahaha.. kelakar la hidup di mtd ni..

wan: haha.. ya kali ni nasib aku terbela hahahaha..

mek: hantu punya mek hahaha.. aku kan suka wat saspen, last2 ending dia biasa je hahahaha.. jgn teraniaya! hehehe..

Mama Miraki said...

dalam CCTV tu..belakang orang baju pink...ada muka kita ke..hehehe