Tuesday, October 16, 2012

Bisu

Pernahkah anda merasai kekosongan jiwa? Hambar. Perasaan yang selama ini dipupuk tiba-tiba menjauh pergi. Terasa ingin seseorang ambil tahu pasal diri kita, tapi bila ada yang bertanya rasanya seperti mahu marah pula. Entah kenapa terasa hati disakiti. Apakah ini masalah jiwa?

Bila berdepan dengan masalah, atau terus berdepan dengan seseorang dirasakan kita bermasalah dengannya, tak tercakap langsung walau sepatah kata. Bila berpeluang untuk meluahkan, terasa tidak cukup tatabahasa. Tercari-cari perkataan yang paling sesuai tapi minda tepu tak boleh berfikir lagi. Kesudahannya, perasaan menjadi tidak puas, kecelaruan, pelbagai tanda tanya dan seterusnya melakonkan watak dalam drama bisu. Suasana sangat diam, kurang bunyi dihasilkan. 

Menurut sesetengah pihak, drama bisu terlalu menyayat hati dan ianya tidak mampu ditempuhi meskipun 2 jam masa berlalu. Akan tetapi ada yang berpendapat, drama bisu lebih wajar kerana faktor banyak bercakap akan banyak mengundang kesalahan berkata-kata. Dulu buku merah adalah segalanya tapi kini tidak lagi. Buku merah hanya menjadi medium rujukan ketika sunyi. Baca balik, kadang-kadang bertemu jawapan yang terlepas pandang.


Tak mengapa, biarkan. Berikan mereka peluang sehingga suatu hari nanti terpanggil hati untuk menyebut kata-kata yang dicari. Penentuannya masih lambat, cukup senyap tetapi di dalamnya bergelora.

5 comments:

MiSsOnE HaZeL said...

cukup senyap tetapi di dalamnya bergelora.Rite!

SYED NAHAR said...

khas utk ko sbb aku tau ko suke menyimpan perasaan hahahaha..

MiSsOnE HaZeL said...

huahuahuahuahua..mana ada la!

SYED NAHAR said...

eleh, aku knal ko! dah jgn tanak mengaku! hahaha.

MiSsOnE HaZeL said...

hahahaha..ok2..ngaku dgn jujur!