Saturday, April 28, 2012

Realiti

Mengapakah perkara yang dibenci mesti berulang lagi? Dulu ia berlaku mungkin kerana usia masih setahun jagung dan hati berulang kali menyatakan ia tidak akan berulang lagi. Pisang berbuah dua kali, berbeza situasi dan individu namun anda sebagai insan bertuah dipilih untuk sekali lagi menempuh keadaan itu. Risiko ini tetap diambil kerana dirasakan laluan ini tidak mempunyai persimpangan, inilah realiti. Menurut kata ianya hanya kejujuran yang tidak bisa bertukar menjadi penipuan dan terimalah ia sebagai sebuah sejarah.

Apakah ini sudah ditetapkan? Dapatkah anda menukarkan rasa yang tidak seimbang ini sebagai suatu keadilan? Tidak salah untuk sekali lagi memilih laluan ini, biar masa menentukan dan mungkin kali ini semua kekalahan lalu menjadi bekalan untuk berjaya dalam hidup. Pastikan anda berada dalam emosi yang betul. Walaupun mungkin tewas lagi, percayalah ada yang memahami bahawa kekalahan kali ini merupakan perjuangan yang tidak semua bisa mampu menempuhnya. Tewas dengan keadaan, bukan pilihan.

Jangan kecewakan hati yang basah untuk kembali dikeringkan, ambil kunci itu dan anda tahu ke mana yang harus dituju. Destinasi yang menjadi asalmu. Pulanglah ke sana mencari kedamaian yang tak pernah hilang. Tiada yang lebih indah dari kedamaian itu, pulanglah ke desa yang tidak pernah menganggap dirimu sebagai tetamu. 
Saya mahu pulang ke kampung. Sekian lama tidak memandu, mungkin gemuruh hati untuk melalui jalan yang pernah menjadi perhentian gelapmu. Kuatkan semangat, lupakan segala kata-kata nista yang pernah menyelubungi minda. Tidak lari gunung dikejar jika harapanmu itu sudah tertulis sebegitu. Selamat tinggal buat sementara waktu dari diriku yang rumit.

1 comment:

PuTriShA said...

peace....:-) comey lak bt gaya cam tu... hehhe...