Monday, April 4, 2011

Malam Kemenangan Shaheizy Sam

Malam ni, baru je tadi tengok Shaheizy Sam menang ABP. Bestnya dapat rezeki durian runtuh macam ni. Dari awal aku bosan aje nengok balik-balik artis menyebut nama pereka yang sponsor baju dan kasut. Next year pun sama juga la akan berulang. Mujur ada Usop Wilchar masuk last-last minit menggamatkan suasana. Thanks Usop dan Johan.

Cinonet aje cakap pasal Shaheizy, sebenarnya malam ni aku mengenang nasib diri. Betapa bertuahnya Shaheizy dapat kereta. Kalau aku, ntah lah. Masih pakai kereta yang kakak aku punya, orait lah tak perlu berhutang dengan bank. Tapi tidakkah nak dapat kereta macam kena berhutang dengan bank 9 tahun baru habis bayar. Barang kemas pulak sama harga rumah apartment. Gila!! Orang lain sampai pencen kot berhutang dengan bank.

Saje je letak gambar aku di opis. Gambar lama dah pun. Ini pun menulis sebab ada orang kata blog aku dah macam blog perlancongan. Malas menulis punya pasal. Tapi malas-malas aku pun, aku berkreatif cara aku. Aku upload gambar yang mungkin boleh buat ada orang tengok then terfikir di mana? Aku rasa tak ramai yang tahu pasal Tasik Raban even kami sekeluarga memang tak dapat dipisahkan dengan nostalgia tasik ni. At least aku berkongsi?

Tapi gambar di atas lebih nak menunjukkan diri ni hanya mengabdikan sepenuh hati dengan kerja. Even buat tak siap-siap, kerja ni memang tak habis. Satu keluar, 3 masuk lagi. Nak kata kaya, jauh sekali lah. Naik gaji pun tidak. Sudah berapa lama gamaknya gaji aku nak kekal dengan angka ni? So, kalau macam ni, tak mampu lah nak membeli rumah atau apa-apa yang menjamin kehidupan di masa akan datang. Zaman sekarang ni, ada ijazah pun maish tak mampu nak beli rumah kos rendah. Jangan mimpi lah apatah lagi nak beli apartment lebih 1000 sq feet. Angan Mat Jenin!

Kenapa kita tak berubah nasib? Mungkin kita ni kurang berusaha atau kurang berdoa. Atau doa kita masih terapung di udara. Tiap kali kita buat, ada yang akan push kita supaya terus berbuat demikian. Tak boleh toleh belakang, buat sampai siap. Belum lagi rakan-rakan lain yang selalu dikaburi janji-janji manis. Aku memang tiada janji ditaburkan sebaliknya dateline yang menanti. Cuba kalau kita stop buat, kita akan dikata sebagai malas dan dengan cara ini tidak akan berjaya dikemudian hari. Oleh itu kita terus buat dan bersabar.

Apabila kita terlalu sabar, akan ada suara yang mengatakan kita ini bodoh. Bodoh kerana lurus, buat tanpa mengira apakah ia berbaloi atau tidak, membuta-tuli buat dan kemudian di penghujungnya tatkala orang lain bergembira ketika membuka payslip tapi kita mengalami kemurungan. Mahu sakit jiwa nanti. Ada pula yang kata tak mengapa, cari pengalaman. Mungkin kalau apa yang diharapkan tak dapat di tahun ke-7, mungkin ia akan tiba di tahun ke-8 atau tahun ke-13 atau pada tahun kita pencen?

Jadi, untuk elakkan daripada penyesalan selepas bertahun memendam duka, kita cuba bertanya dan mengajukan keluh hati ini kepada yang berwajib namun kita diibaratkan sebagai tidak bersyukur. Kita dibandingkan dengan manusia yang hidup di Libya, Somalia mahupun di tempat-tempat yang dilanda bencana alam.

Apa yang harus kita buat? Apabila kawan pergi meninggalkan kita, kita sedih walaupun kita tahu di pergi demi sebuah kehidupan yang lebih menjamin masa depan. Tapi kenapa kita masih di takuk lama? Adakah ini kesetiaan atau suatu kesilapan? Tarik nafas dalam-dalam dan hembus, selamat malam!!

4 comments:

NaxeruL said...

xde button "Like" kat entry ni ek? nice ar entry ni, buatkan aku berfikir...

MiSsHaZeL said...

~terkedu tiba2~

NoraAzua said...

hmm.tak tau nak kate ape.
kadang2 ape yg diinginkan tak dapat. mungkin tak akan dapat pon. tapi tak salah nak berangan. huhu. ape aku merepek ntah.

SYED NAHAR said...

narul : apa yg ko fikir? hehe..

wan : terkedu sebab tumbesaran ke? kena minum air 100 plus org kata..

azua : kadang2 kita tetap berangan walaupun tahu kemudian akan kecewa..